header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Karl Paul Polanyi

oleh: Daniel Surya SP

    Karl Polanyi Paul lahir 25 Oktober 1886, Wina, Kekaisaran Austria-Hongaria - April 23, 1964, Pickering, Ontario adalah seorang sejarawan ekonomi Hungaria, antropolog ekonomi dan filsuf sosial dikenal karena penentangannya terhadap pemikiran ekonomi tradisional dan bukunya, The Great Transformation . Polanyi dikenal sampai hari ini sebagai pencetus substantivism, yang menekankan cara ekonomi yang tertanam dalam masyarakat dan kebudayaan. Pandangan ini berlawanan dengan ekonomi mainstream tetapi  sangat populer dalam antropologi, sejarah ekonomi, sosiologi ekonomi dan ilmu politik.
    Pendekatan Polanyi terhadap ekonomi kuno telah diterapkan untuk berbagai kasus, seperti Pra-Columbus Amerika dan kuno Mesopotamia, meskipun utilitas untuk mempelajari masyarakat kuno pada umumnya telah dipertanyakan. Karya Polanyi  dengan karyanya The Great Transformation menjadi model untuk sosiologi sejarah. Teorinya akhirnya menjadi dasar bagi gerakan demokrasi ekonomi.
   Polanyi dilahirkan dalam sebuah keluarga Yahudi. Adiknya adalah ahli kimia. Dia bernama  Michael Polanyi, dan lahir di Wina, pada saat masa Kekaisaran Austro-Hongaria. Mihaly adalah ayah Pollacsek Karl Polanyi dan Michael, ia adalah seorang pengusaha kereta api. Ibu Michael  Polanyi dan Karl Polanyi adalah Cecilia Wohl. Perubahan nama menjadi Polanyi dilakukan dengan Karl dan saudara-saudaranya.
     Polanyi mendirikan Galilei Klub dan sangat berpengaruh, sementara di Universitas Budapest, sebuah klub yang akan memiliki jauh mencapai efek pada pemikiran intelektual Hungaria. Selama waktu ini, ia aktif terlibat dengan pemikir terkenal lainnya, seperti Gyorgy Lukacs, Oszkar Jaszi, dan Karl Mannheim. Polanyi lulus dari Universitas Budapest pada tahun 1912 dengan gelar doktor dalam UU. Pada 1914 ia membantu mendirikan Partai Radikal Hungaria dan menjabat sebagai sekretaris.
Polanyi adalah seorang perwira kavaleri Angkatan Darat Austria-Hungaria dalam Perang Dunia I.
   Dari tahun 1924 sampai 1933 ia bekerja sebagai editor senior dari Oesterreichische Der bergengsi Volkswirt ('The Economist Austria'). Saat itu adalah dimana ia pertama kali mulai mengkritik Sekolah Austria ekonom, yang ia rasa bahwa sekolah itu menciptakan model abstrak yang kehilangan pandangan tentang realitas. Polanyi sendiri tertarik pada Fabianisme dan karya GDH Cole. Selama periode ini juga  Polanyi tertarik terhadap Sosialisme Kristen. Dia menikah dengan komunis revolusioner Ilona Duczynska, Polandia-Hungaria.
    Polanyi diminta untuk mengundurkan diri dari Volkswirt Oesterreichische karena penerbit liberal Journal tidak dapat menjaga sistem  sosialis terkemuka. Dia berangkat ke London pada tahun 1933 di mana ia mencari nafkah sebagai seorang jurnalis dan tutor dan memperoleh posisi sebagai dosen untuk Pekerja Asosiasi Pendidikan pada tahun 1936. Ceramah dan catatannya berisi penelitian tentang bahan bahan yang ia rangkai dan menjadi karya besarnya The Great Transformation. Namun, ia tidak akan mulai menulis karya ini sampai 1940, ketika ia pindah ke Vermont untuk mengambil posisi di Bennington College. Buku ini diterbitkan pada tahun 1944. Di dalamnya, Polanyi menggambarkan proses kandang di Inggris dan penciptaan sistem ekonomi kontemporer pada awal abad ke-19.
     Setelah perang Polanyi menerima posisi mengajar di Columbia University (1.947-1.953). Namun, (Ilona Duczynska) latar belakang istrinya sebagai bekas komunis yang dibuat mendapatkan visa masuk di Amerika Serikat tidak mungkin. Akibatnya mereka pindah ke Kanada, dan Polanyi pulang-pergi ke New York City. Pada awal 1950-an Polanyi menerima hibah besar dari Ford Foundation untuk mempelajari sistem ekonomi kerajaan kuno.
   Setelah menggambarkan munculnya sistem ekonomi modern, Polanyi sekarang berusaha untuk memahami bagaimana "ekonomi" muncul sebagai suatu bidang yang berbeda di masa lalu. Seminar di Columbia menarik sarjana terkenal beberapa dan mempengaruhi generasi guru, sehingga dalam Perdagangan 1.957 volume dan Pasar di Empires awal. Polanyi terus menulis dalam tahun kemudian dan mendirikan Koeksistensi jurnal baru berjudul. Di Kanada ia tinggal di Pickering, Ontario, di mana ia meninggal pada tahun 1964.


Karl Polanyi tentang pekerjaan mani

   Pekerjaan mani Karl Polanyi, The Great Transformation, diterbitkan pada tahun 1944, ketika dunia berada di tengah-tengah Perang Dunia ke-2. Dipandang oleh sebagian orang sebagai sebuah risalah tentang ekonomi dan kesalahan ideologi pasar bebas, The Great Transformation, benar-benar merupakan pemeriksaan rinci "asal-usul politik dan ekonomi peradaban abad kesembilan belas". Tidak hanya Polanyi melihat struktur dan sejarah sistem ekonomi kapitalisme yang didirikan modern, ia juga melihat iklim politik dunia, pengaruhnya terhadap perekonomian, politik, dan masyarakat, dan memberikan rekomendasi konkret untuk menciptakan hanya, dunia egaliter - cita-cita yang tampaknya dicapai yang masih sangat hidup saat ini.
     Paragraf pembukaan Bagian II dari pekerjaan set up argumen Polanyi dan menggambarkan konsep yang sangat penting, "gerakan ganda," yang merupakan pusat untuk argumennya.
       "Untuk abad dinamika masyarakat modern diatur oleh sebuah gerakan ganda: pasar berkembang terus menerus, tapi gerakan ini disambut oleh gerakan balasan memeriksa ekspansi dalam arah tertentu Vital meskipun seperti gerakan balasan adalah untuk melindungi masyarakat, di terakhir. Analisis itu tak tertandingi dengan self regulation-pasar, dan dengan demikian dengan sistem pasar itu sendiri ".
      Untuk Polanyi, "gerakan ganda" adalah sebuah paradoks, dan salah satu penyakit yang mendasar dari sistem kapitalis. Di satu sisi, menurut Polanyi, ada "liberalisme ekonomi" juga disebut kapitalisme laissez-faire, yang didirikan pada konsep pasar yang mengatur dirinya sendiri (SRM). Sekolah laissez-faire pemikiran adalah bagian dan paket dari era Reaganomics yang menjadi pokok kebijakan fiskal mantan presiden dan masih diajarkan dalam kursus ekonomi saat ini. Inti dari liberalisme ekonomi, yang dikatakan oleh Adam Smith dalam Wealth of Nations (1776), adalah bahwa cara terbaik untuk menangani pasar adalah hanya meninggalkan mereka sendirian, karena ekonomi secara alami akan memperbaiki sendiri karena nilai mata uang akan berfluktuasi sebagai akibat dari Supply and Demand (S & D) ketika negara-negara menaikkan dan menurunkan nilai tukar yang akan, pada gilirannya mempengaruhi investasi, perdagangan, dan tingkat pengangguran.
     Pasar dalam sistem liberalis ekonomi, seperti yang dimiliki oleh Polanyi, dimanfaatkan tenaga kerja, tanah, dan modal sebagai "komoditas fiktif". Hal ini dilakukan agar:
"Buruh harus menemukan harga di pasar, bahwa penciptaan uang harus tunduk pada mekanisme otomatis, bahwa barang harus bebas mengalir dari satu negara ke negara tanpa hambatan atau preferensi, dalam jangka pendek, untuk pasar tenaga kerja, standar emas , dan perdagangan bebas ".
Untuk Polanyi, ini adalah salah pada berbagai tingkatan. Pertama dan terpenting, orang dieksploitasi karena mereka diperlakukan sebagai komoditas yang dapat dibeli dan dijual di pasar. Investigasi mendalam sejarah Polanyi membantah argumen, yang telah diakui oleh para pendukung SRM banyak. Orang-orang di Inggris pada abad ke-18 adalah "jauh lebih baik dari sebelumnya sistem pabrik" dan revolusi industri.
     Namun, seperti yang telah ditunjukkan dalam penelitian di masyarakat beton, kelas pekerja adalah gainers sedangkan kelas bawah menderita. Polanyi membantah Amandemen Undang-Undang Hukum Buruk dari 1834, yang disahkan oleh parlemen untuk kemiskinan reformasi Inggris, memberikan bantuan kepada orang miskin sehingga mereka dapat meringankan keadaan mereka dan mengambil diri lagi. Menurut Polanyi, ini juga merupakan bentuk regulasi, yang bertentangan dengan prinsip dasar yang ideal SRM. Tidak hanya Inggris membantu orang miskin, mereka juga berusaha untuk memperbaiki perekonomian mereka dengan menurunkan tingkat pengangguran, yang akan menyebabkan lebih banyak uang yang akan dipompa ke dalam ekonomi, mendorong perdagangan dan investasi asing langsung.
   Telah dikemukakan oleh liberalis ekonomi banyak yang eksploitasi tanah dan tenaga kerja yang terkait dengan gagasan bahwa "Anda tidak dapat mengubah sifat manusia", bahwa orang pada dasarnya serakah dan mementingkan diri sendiri dan memiliki motif mereka sendiri dan agenda. Banyak kritik dari The Great Transformation telah berfokus pada gagasan diri-interestedness manusia itu hanya bagian dari kondisi manusia - bahwa manusia selalu ingin dan menginginkan lebih. Namun, Mayhew menegaskan bahwa argumen ini tidak mengambil ke account argumen Polanyi untuk redistribusi sumber daya, saat ini yang paling berkaitan erat dengan gerakan proteksionis universalis (Steger, 2003).
     "Gerakan Owenite awalnya bukanlah politik ataupun kelas pekerja. Ini mewakili keinginan dari rakyat jelata, dipukul oleh kedatangan pabrik, untuk menemukan bentuk eksistensi, yang akan membuat guru pria mesin ... Namun itu mengungkapkan mungkin semangat terbaik dari Owen, yang tegas itu bukan musuh mesin. Meskipun mesin, ia percaya, manusia harus tetap majikan sendiri, prinsip kerja sama atau 'persatuan' akan memecahkan masalah mesin tanpa mengorbankan baik kebebasan individu atau solidaritas sosial, martabat baik laki-laki atau simpati dengan teman-temannya " .
      Kutipan ini menyerang saya sebagai contoh yang baik tentang bagaimana menggunakan teknologi baru melihat dari cahaya postive daripada negatif dan nihilisticly. Karena Owen tidak peduli dengan mesin sebagai modal yang bisa membantu mereka untuk menghasilkan lebih banyak dan menjadi pekerja lebih efisien. Mereka memandang teknologi sebagai sesuatu untuk menguasai dan mengintegrasikan ke dalam kehidupan mereka.
      Untuk Polanyi, meskipun, laissez-faire selalu ideal, tetapi tidak pernah benar-benar dipraktekkan di masyarakat setiap saat. Itu adalah sesuatu yang didorong sebagai      kebijakan oleh kelompok-kelompok politik tertentu, dan akibatnya mendapatkan penerimaan dalam teori ekonomi Barat dan budaya massa.
   Masalah lain dari SRMnya adalah standar emas yang mengikat mata uang internasional untuk satu sama lain. Akan terlihat bahwa mengikat mata uang satu sama lain akan membantu kasus untuk pasar mengatur diri sendiri. Namun, proteksionisme adalah nama permainan dan, menurut Polanyi, itu ada pada tiga tingkatan: uang, tenaga, dan tanah. Pertama, uang itu tetap ke standar emas di Bank of England, lembaga keuangan terpusat pada saat itu. Pada tahun 1915 Federal Reserve diciptakan untuk melindungi neraca pembayaran dari AS dua bentuk lain dari proteksionisme, tanah dan tenaga kerja, yang dicontohkan dalam Undang-undang Gandum dan hukum ketenagakerjaan dari tahun 1800-an di mana "tarif impor diciptakan untuk melindungi Petani Inggris dan pemilik tanah terhadap persaingan dari impor gandum murah asing ".
     Untuk memperbaiki Sakit yang disebabkan oleh Crash Pasar Modal tahun 1929 dan Great Depression yang terjadi, Roosevelt menerapkan New Deal. Salah satu hasil: emas mendevaluasi dan kewajiban emas ditolak, bahkan ke negara lain. Untuk Polanyi, ini adalah Proteksionisme di terbaiknya itu. Itu juga imperialisme.
      "Hanya di Amerika Serikat, dengan kemerdekaannya dari perdagangan dunia dan posisi mata berlebihan yang kuat, adalah standar emas terutama masalah politik dalam negeri. Di negara lain, pergi emas melibatkan tidak kurang dari putus ekonomi dunia ".
       Pembahasan tentang bangkitnya fasisme cukup menarik. Ini berlaku paling mudah untuk oposisi Polanyi terhadap ideologi SRM dan liberalisme ekonomi dalam laporan "pada kenyataannya, peranan yang dimainkan oleh fasisme ditentukan oleh satu faktor: kondisi sistem pasar" (Polanyi, hal 250.). Seperti Polanyi melihatnya, "adalah fasisme, sosialisme, dan New Deal yang sama hanya dalam membuang prinsip laissez-faire. Namun dari sudut pandang ekonomi pasar ini sering radikal solusi yang berbeda hanya diwakili diberikan alternatif "

   

2012-11-04
sumber: pesantrenbudaya.blogspot.com


script_end

..lebih lama
.:: FILSAFAT BARAT - 20/20 ::.

DAFTAR 10 ARTIKEL TERBARU KATEGORI FILSAFAT BARAT
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO