header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Post Hegemony X: Menggugat Eksistensi Gelar Akademik Barat

oleh: K Ng H Agus Sunyoto


    Sudah sebulan ini Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.SC, hidup dalam kegamangan dan ketidak-pastian yang membuatnya makan tak enak dan tidur tak nyenyak. Pasalnya, bulan lalu ia sudah tidak lagi menjadi guru besar di International Camp Concentration University karena memasuki purna tugas alias pensiun. Sebagai laki-laki tua yang tidak lagi dibutuhkan ilmu dan pengabdiannya, Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.SC, dipersilahkan meninggalkan kampus sekaligus rumah dinas yang selama tiga dasawarsa ditinggalinya bersama anak-anak dan isteri.
    Tinggal di rumah kontrakan yang terletak di dekat pesantren, membuat Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.SC, tertekan dan kehilangan kepercayaan diri. Pasalnya, KH Kasan Sobari, sesepuh pesantren yang usianya 15 tahun lebih tua darinya, yang sudah pensiun dari kedudukan sebagai pengasuh pesantren, tidak kehilangan apa pun dari segala hal yang dimilikinya: kepercayaan, kehormatan, kemuliaan, kekeramatan, dan keberkahan. Hampir setiap hari, para santri didikan KH Kasan Sobari yang sudah berhasil menjadi warga masyarakat ganti-berganti mengunjungi gurunya tersebut untuk meminta barokah dan doa serta keridhoan atas ilmu yang telah mereka peroleh. Tentu saja, para santri yang bersikap memuliakan gurunya itu datang dengan membawa aneka macam bawaan mulai buah-buahan, roti, sembako, rokok, alat-alat elektronik, dan dana berupa ringgit, real, dolar, euro, pound, rupiah. Bahkan warga masyarakat sekitar pesantren, silih berganti mendatangi KH Kasan Sobari untuk minta petunjuk, arahan, pemecahan masalah atas kasus rumah tangga sampai meminta doa bagi anak-anak mereka yang sakit.
    KH Kasan Sobari, lelaki yang usianya jauh lebih tua itu, diam-diam telah menyadarkan Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.SC, tentang makna hakiki ilmu - alim - ulama - Al-‘Alim. KH Kasan Sobari, yang belajar di pesantren salafiyyah dan tidak memiliki gelar akademik apa pun kecuali gelar kyayi yang diberikan masyarakat karena selain faktor nasab juga karena kapasitas keilmuannya, terbukti tidak pernah memasuki masa pensiun dalam makna yang sebenarnya. Maksudnya, meski sebagai kyayi sepuh sudah tidak lagi menjadi pengasuh yang mengelola proses belajar-mengajar di pesantren - karena kedudukan pengasuh itu sudah digantikan puteranya, KH Sholahuddin - dalam kenyataan justru kedudukannya sebagai "kyayi sepuh" lebih tinggi dari pengasuh. Begitulah, dalam keseharian menghabiskan masa tua sebagai "kyayi sepuh", KH Kasan Sobari menjadi "kiblat ruhani" yang dimuliakan dan dihormati santri-santrinya dan masyarakat.
    Semakin mengamati dengan cermat kehidupan sehari-hari KH Kasan Sobari yang penuh diliputi tawa dan canda, doa dan harapan, masalah dan jalan keluar, barokah dan karomah, manfaat dan khidmat, problema agama dan fatwa, telah membuat Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.Sc, merasa rendah diri dan tidak berharga sebagai manusia tua bangka yang dibuang di tengah tumpukan "sampah kehidupan". Hari-hari setelah masa pensiun, dilewati Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.SC, dalam kesendirian yang sunyi di mana sampai sebulan tinggal di rumah kontrakan, tidak ada satu pun mantan mahasiswanya yang datang menjenguk apalagi meminta barokah doa. Para tetangga yang orang kampung, tidak ada satu pun yang memanggilnya dengan sebutan "Professor" atau "prof". Para tetangga rata-rata memanggilnya dengan sebutan "Mbah Gaguk", atau "Pakde Gaguk" dan bahkan ada yang kurang ajar menyebutnya dengan panggilan "Wak Gaguk".   
              Sebagai seorang guru besar yang puluhan tahun mengajar, Prof Dr Ir  Gaguk Longori, M.Sc, dalam kesendiriannya sangat rindu ilmu pengetahuannya di bidang geologi dibutuhkan oleh masyarakat sebagaimana angan-angannya bahwa setelah pensiun ia akan banyak berbuat bagi masyarakat dengan ilmu yang dimilikinya. Namun kenyataan menunjuk, masyarakat tidak sedikit pun membutuhkan ilmu geologi yang dimilikinya. Bahkan mahasiswa-mahasiswa jurusan geologi, tidak ada satu pun yang datang mengunjunginya untuk bertanya ini dan itu terkait geologi. Itu sebabnya, setelah sebulan pensiun dan melewati hari-hari dalam kesendirian yang sunyi, senyap, sepi, lengang, dan hampa, Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.Sc, sadar bahwa ilmu geologi yang telah dipelajarinya selama berbelas tahun sejak SLTA, S-1, S-2, S-3 itu ternyata hanya berguna sewaktu ia bekerja sebagai pengajar di perguruan tinggi. Kini, setelah pensiun, ilmu geologi yang ia kuasai dari telapak kaki sampai ubun-ubun itu tidak berguna lagi. Gelar Insinyur, Master of Science, Doctor, dan Professor yang disandangnya juga sudah tidak berguna manfaat apa pun setelah pensiun.
    Dalam galau, Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.Sc, menghadap Guru Sufi di pesantren sufi untuk menanyakan berbagai hal terkait nasib malang yang dialaminya sebagai pensiunan professor yang hidup seperti orang buangan tak dibutuhkan oleh siapa pun. Namun Guru Sufi tidak menjawab langsung semua pertanyaan yang dilontarkan Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.Sc, sebaliknya Guru Sufi menceritakan para professor yang pernah dikenalnya, yang rata-rata setelah pensiun meninggal dunia dalam hitungan tahun dan bahkan bulan. "Professor Munandar Koplaki, tujuh bulan setelah pensiun kena stroke. Dirawat sebulan di rumah sakit, nyawanya tak bisa ditahan,  pindah ke alam baka," kata Guru Sufi.
    "Tapi KH Kasan Sobari, sudah belasan tahun pensiun, ilmunya tetap dibutuhkan dan bahkan lebih dimuliakan dibanding sebelum pensiun," kata Prof Dr Ir Gaguk Longori, M.Sc.
    "Lha, ilmu Kang Kasan Sobari itu ilmu agama, pak professor," sahut Guru Sufi menegaskan, "Karena itu ilmunya mengandung unsur istiqomah, barokah dan karomah. Ibarat pusaka makin tua makin bertuah, begitulah para alim yang memiliki ilmu dari al-‘Aliim semakin tua semakin berkaromah dan berbarokah, sehingga didatangi oleh banyak orang yang ngalap barokah."
    "Lha ilmu saya?" tanya Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.Sc ingin tahu.
    "Ilmu geologi yang panjenengan dalami adalah ilmu duniawi," kata Guru Sufi menerangkan, "Niat awal panjenengan menuntut ilmu itu adalah semata-mata untuk hal-hal duniawi seperti gelar akademik, fasilitas pekerjaan, kedudukan, jabatan, status sosial, pangkat, gaji, dan dana pensiun yang dinikmati pada hari tua, adalah angan-angan relatif sebagaimana relatifnya duniawi. Maksudnya, gelar akademik panjenengan hanya sebatas masa kerja aktif panjenengan. Sewaktu panjenengan pensiun, panjenengan kembali ke masyarakat dengan aturan tidak boleh lagi menggunakan gelar akademik untuk urusan RT, RW, arisan kampung, tahlilan, siskamling, belanja ke pasar, main sepak bola, beli obat di apotik, dan lain-lain. Itu sebabnya, selama tinggal di rumah kontrakan yang baru, para tetangga tidak ada yang memanggil panjenengan dengan sebutan bapak professor atau sekedar prof."
    "Jadi ilmu saya tidak manfaat, begitukah Pak Kyayi?"
    "Ilmu panjenengan bermanfaat untuk diri panjenengan sendiri. Fakta membuktikan, panjenengan mendapat manfaat ilmu sewaktu panjenengan bekerja sebagai pengajar yang "menjual" ilmu dengan imbalan upah yang setimpal sebagai guru besar. Ketika panjenengan pensiun, praktis ilmu panjenengan sudah tidak bermanfaat bagi panjenengan pribadi apalagi untuk masyarakat luas," kata Guru Sufi tegas.
       "Aduh bagaimana ini?" Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.Sc, garuk-garuk kepala bingung, "Betapa tidak bergunanya ilmu dan gelar akademik yang saya peroleh dengan susah payah selama berpuluh tahun jika akhirnya tidak memberi manfaat apa pun, bahkan terhadap diri sendiri. Bagaimana ini, ternyata ilmu dan gelar akademik hanya sebatas masa kerja."
    "Bahkan saat panjenengan nanti wafat, batu nisan panjenengan tidak akan ditulisi gelar akademik professor doctor insinyur dan master of science," kata Guru Sufi sambil ketawa.
    "Apa Kyayi Kasan Sobari kalau meninggal batu nisannya akan ditulisi gelar Kyayi Haji?"
    "Tergantung ahli waris yang hidup. Jika perlu ditulis KH, maka akan ditulis gelar KH di depan nama beliau," kata Guru sufi,"Bahkan sewaktu keluarga, murid-murid dan masyarakat mendoakan seorang kyayi dalam tahlilan, yasinan, istighotsah sudah menjadi kelaziman gelar ke-kyayi-annya disebut di depan namanya."
    Prof Dr Ir Gaguk Longori,M.Sc termangu-mangu. Ia benar-benar merasakan seperti manusia terbuang yang tidak saja tidak dibutuhkan masyarakat melainkan tidak dibutuhkan oleh institusi-institusi terkait dengan bidang ilmu yang selama ini ditekuninya. Ia sadar dalam kesendirian sebagai manusia terbuang, dirinya tidak cukup kuat untuk menghadapi kenyataan tidak dihormati dan tidak pula dimuliakan orang seperti saat ia menjadi guru besar. Itu sebabnya, dalam kesepian tanpa penghargaan dan penghormatan, usianya tidak akan panjang untuk bisa bertahan hidup di bawah intaian penyakit kejiwaan yang disebut Post Power Syndrome.

Agus Sunyoto, pengasuh Pesantren Global Tarbiyyatul Arifin Malang

2013-02-01
sumber: Pesantrenbudaya.blogspot.com


script_end

..lebih lama
.:: UKHUWWAH - 9/9 ::.

DAFTAR 9 ARTIKEL TERBARU KATEGORI UKHUWWAH
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO