header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Melacak Jejak Islam di Benua Amerika

AmericasAmerika, sebuah benua yang menjadi harapan bagi semua suku dan bangsa di dunia saat ini. Amerika, sebuah benua yang menampung percampuran budaya dan agama di dunia yang mencoba menciptakan hegemoni dunia. Amerika, sebuah benua yang selayaknya menjadi "syurga" bagi seluruh suku dan bangsa dunia apapun latar belakangnya, agamanya, ras ataupun kelompoknya, karena Amerika yang mengaku sebagai "syurga" dan contoh pelaksanaan "Hak Asasi Manusia" yang terbaik. Namun kini Amerika, bak "neraka" bagi para muslim, karena efek dari Islamophobia yang disebarkan yang takut akan kebangkitan kembali Islam di Amerika, penguasaan kembali Islam di Amerika dan kejayaan kembali Islam di Amerika. Mengapa dikatakan kembali, karena memang Islam pernah ada, pernah jaya dan pernah memerintah di Benua "si Kulit Merah" ini, membawa kemakmuran dan kedamaian bagi seluruh umat danmembuktikan bahwa memang agama ini adalah "Rahmat bagi seluruh alam". Rangkaian tulisan berikut akan memberikan anda pengantar bahwa memang Islam pernah ada di Amerika ketika bangsa "Kulit Putih" masih terselubung kegelapan.

Sebelum Barat menyatakan diri mereka adalah ilmuwan terbesar di bumi, ataupun sebelum masa Renaissance mereka, sebelum itu semua ternyata umat Islam sudah membuat penemuan-penemuan di bidang ilmu pengetahuan ratusan tahun sebelum Barat mulai membayangkannya.

Namun, mempelajari alam semesta melahirkan lebih banyak pertanyaan, dan lebih penasaran. Umat Islam di Afrika Barat begitu tertarik dengan apa yang ada di sisi lain Laut Besar, bahwa mereka memulai ekspedisi besar menuju dunia yang tidak diketahui. Laporan awal perjalanan ini memang kurang jelas, namun cukuplah kita dapat yakin bahwa mereka telah menyeberangi Atlantik pada tahun 889 Masehi.

Itu berarti 603 tahun sebelum Columbus. Dan itu belum termasuk bukti fisik yang sebenarnya di Amerika Serikat hari ini bahwa tanggal kembali lebih jauh, akan tetapi kita tahu, ketika De Lacy O'Leary menunjukkan, bahwa muslim pasti memiliki pengetahuan ilmiah dan keterampilan untuk melakukan perjalanan melintasi Atlantik lautan.

Kami berada di Amerika, ratusan tahun sebelum Columbus, dan bahwa kita bisa melakukannya dengan yakin.

Sebagai pembuka, inilah beberapa penyataan para ahli bahwa Muslim lebih dahulu mendarat di benua Amerika dan berasimilasi dengan penduduk setempat jauh sebelum Christopher Columbus menapakan kakinya disana.

Clyde-Ahmad Winters. Barry Fell. Alexander Von Wuthenau. Ivan Van Sertima. Apa yang mereka miliki di Common? Banyak. Mereka semua memberikan bukti untuk pernyataan di atas dan itu adalah pernyataan fakta, bukan pendapat, walaupun banyak yang memilih untuk mengabaikan hal itu di masa lalu.

Sekarang, kita semua menyadari kubur tragedi yang menimpa berbagai African people setelah penemuan Amerika. Banyak orang dari ada diambil paksa dari rumah mereka ke Amerika, untuk melayani orang-orang yang telah mengambil alih tanah itu. Hitam perbudakan. Kita juga tahu, untuk sebuah fakta, bahwa banyak dari orang-orang ini memang Muslim; yang tidak pernah diperdebatkan, juga tidak boleh itu. Clyde Ahmad Winters telah memberikan rincian tentang bagaimana sejumlah besar umat Islam dibawa ke Amerika Latin di tahun 1978 Masalah Al-Ittihad: A Quarterly Journal of Islamic Studies, walaupun kemudian di tahun 1543, umat Islam di koloni Spanyol dikeluarkan dari mereka oleh pemerintah yang berada.

Dr Barry Fell, seorang arkeolog Selandia Baru dan ahli bahasa dari Harvard University menunjukkan bukti rinci yang ada dalam karyanya, "Saga America" bahwa umat Islam tidak hanya di Amerika sebelum Columbus tiba, tapi sangat aktif di sana. Bahasa orang Pima di Barat dan Selatan Bahasa Algonquia memiliki banyak kata dalam kosakata mereka yang berasal dari Bahasa Arab, dan petroglyphs (tulisan kuno) Islam ditemukan di tempat-tempat seperti California.

Inyo county di Negara Bagian California, merujuk pada pernyataan Dr. Barry Fell, terdapat Petroglyph lain yang berbunyi, "Yasus bin Maria" merupakan bahasa Arab yang berarti, "Yesus, anak Maria" dan hal ini bukan frase pada Kristen, namun ungkapan ini adalah ayat-ayat Al-Quran. Dr. Barry Fell percaya bahwa tulisan kuno ini memiliki abad yang lebih tua dari sejarah Amerika Serikat. Sementara ditu di wilayah Barat Amerika Serikat ia menemukan berbagai teks, diagram dan grafik terukir di batu-batu yang digunakan untuk pembelajaran sekolah matematika, sejarah, geografi, astronomi, dan navigasi laut yang berasal dari tahun 700-800 Masehi, Dan berbagai pelajaran seperti. Bahasa pengajaran yang mereka gunakan ialah Kufic Arab, dari Afrika Utara.

Alexander Von Wuthenau, seorang seniman sejarah Jerman juga memberikan bukti bahwa orang Islam itu di Amerika antara 300 dan 900 Masehi atau setidaknya setengah milenium sebelum Columbus lahir! Ukiran kepala, yang digambarkan sebagai "Seorang Bangsa Moor (Bangsa Afrika yang beragama Islam) melihat" adalah tanggal antara 300 dan 900 Masehi dan kelompok kepala lainnya bertanggal antara 900 dan 1500 Masehi. Sebuah artefak lain ditemukan dalam kelompok sebelumnya kemudian difoto dan ketika dikemudian hari diperiksa ditemukan menyerupai laki-laki tua di Fez, seperti orang Mesir.

Ivan Van Sertima dikenal secara luas karena karyanya yang berjudul "They Came Before Columbus (Mereka Datang Sebelum Columbus)" yang menunjukkan dengan pasti bahwa ada hubungan antara Bangsa Afrika Kuno dengan penduduk asli Benua Amerika. Karya beliau ini dan karya lainnya yang berjudul, "African Presence in Early America (Kehadiran Bangsa Africa pada sejarah Awal Amerika)" kedua karya telah memberi bukti dengan baik bahwa memang ada permukiman Muslim Afrika di Amerika, sebelum ekspedisi Columbus bahkan sebelum Columbus dikandung. Penelitiannya telah menunjukkan bahwa perdagangan warga Muslim Arab aktif di Amerika dan orang hanya dapat membayangkan bahwa budaya yang mengagumkan dari penduduk asli Amerika yang telah berbaur banyak dengan ajaran Islam dan hal ini adalah daya tarik besar bagi kaum muslimin yang datang dari seberang laut yang jauh (Afrika dan Eropa).

Sebagai catatan, Christopher Columbus, orang yang disebut sebagai penemu Amerika, menyatakan bahwa orang karib (yaitu, orang-orang Karibia) berkesan adalah sebagai "Muhammadisme." Dia pun mengetahui tentang kehadiran Mandinka di Dunia Baru (Muslim) dan bahwa Muslim dari pantai Barat Afrika telah menetap di Karibia, Amerika Tengah, Amerika Selatan dan Amerika Utara. Tidak seperti Columbus, mereka datang bukan untuk memperbudak mereka atau melakukan penjarahan tanah; mereka datang untuk perdagangan dan mereka menikah dengan beberapa penduduk asli (Pribumi). Columbus lebih lanjut mengakui bahwa pada 21 Oktober 1492, ketika ia sedang berlayar melewati Gibara di pantai Kuba, ia melihat masjid, dan sisa-sisa masjid lain telah ditemukan di Kuba, Meksiko, Texas dan Nevada.

Pada pelayaran kedua Columbus turun ke Hindia Barat, dan orang-orang Haiti mengatakan kepadanya bahwa orang "hitam" telah ada sebelum dia. Mereka pun meperlihatkan tombak dari pendatang tersebut dan studi lebih lanjut dari konstruksi logam mereka tersebut menunjukkan bahwa hal ini dibuat hanya di satu tempat, yaitu Guinea.

Sejarawan lain, PV Ramos, juga menunjukkan dalam esainya di "African Presence in Early America (kedatangan Bangsa Afrika ke Awal Amerika)" bahwa aturan diet bangsa Karibia mirip dengan ajaran Islam (puasa). Tetapi mari kita berkata bahwa kita salah. Mungkin itu semua hanya kebetulan, setelah semua, tidak ada hidup yang selamat dari Muslim merika asli, kan?

Dan untuk membandingkannya mari kita lihat sebuah tulisan dari seorang Pribumi Muslim (Seorang Bangsa Indian Cheeroke):

Mahir Abdal-Razzaaq El menulis dalam akunnya, baru-baru ini diposting di Internet, tentang penduduk asli Amerika yang muslim. Dia berasal dari suku Cherokee yang dikenal sebagai Carrier Pipa Warrior dari Cherokee di New York. Dia mengatakan bahwa para pengembara Muslim yang datang ke tanah leluhurnya lebih dari seribu tahun yang lalu, dan yang lebih penting, terdapat peninggalan–peninggalan berupa perundang-undangan, perjanjian dan resolusi yang membuktikan hal tersebut membuka tabir di balik bayang-bayang keraguan bahwa umat Islam pernah berada di Amerika dan merupakan komunitas yang sangat aktif bagi masyarakat asli disana. Meskipun dokumen ini belum ditulis setelah 1492, hal ini menarik untuk dicatat bahwa Islam sebenarnya memang pernah ada disana. Perjanjian Perdamaian dan Persahabatan dari 1787 memiliki tanda tangan Abdel-Khak dan Muhammad bin Abdulla. Menurut sebuah kasus Pengadilan Federal dari Kongres Kontinental.

Penduduk Asli Muslim Membantu Memasukkan Kehidupan ke dalam Konstitusi

Untuk mengetahui catatan yang tidak bisa di tolak ini silahkan periksa di ke Arsip Nasional atau Library of Congress dan lihat sendiri; Kejadian tahun 1987 menunjukkan bahwa penduduk Pribumi mematuhi sistem Islam dalam perdagangan, pengiriman maritim dan pemerintah. Catatan dari Negara Bagian Carolina bahkan memiliki Sundry Moor Act (Undang-undang Bangsa Mooris Sundry) tahun 1790. Dan Kepala Suku Cherokee tahun 1866 adalah seorang pria bernama Ramadhan bin Wati. Pakaian asli mereka hingga 1832 ialah pakaian Islam yang tertutup penuh. Nama Tallahassee sebenarnya berarti, "Allah akan mengirimkanmu suatu waktu di masa depan." Di Amerika Utara, tidak ada kurang dari 565 nama suku, desa, kota, gunung dan wilayah-wilayah bersejarah lainnya yang memilki makna Islam atau Arab akar.

Kebenaran Islam dan kebenaran dari budaya asli Amerika adalah satu dan sama; banyak orang ratusan tahun yang lalu menyadari bahwa hal tersebut. Konsep dari Perlindungan terhadap tanah dan hewan, larangan pemborosan sumber daya dan larangan polusi alam semuanya adalah konsep-konsep Islam.

Sebagai penutup, mari kita renungi makna dari kata-kata beberapa orang ini:

Keyakinan kami adalah bahwa Roh Besar telah menciptakan segala sesuatu. Bukan hanya manusia tetapi hewan, semua tumbuhan, semua batu-batu, semua di bumi dan di antara bintang-bintang dengan jiwa sejati. Bagi kami, semua kehidupan adalah suci. Semua alam di dalam diri kita dan kita adalah bagian dari seluruh alam.
Kepala Suku Si Awan Putih (Chief White Cloud - Wa Bon A Quot)

Apakah hidup? Ini adalah kilatan seekor kunang-kunang di malam hari.
Crowfoot

Dalam kehidupan Indian hanya ada satu tak terelakkan tugas-tugas doa - pengakuan harian yang gaib dan yang Kekal.
Ohiyesa
2011-08-24
sumber: eramuslim.com


script_end

.:: UKHUWWAH - 1/9 ::.
lebih baru..

DAFTAR 9 ARTIKEL TERBARU KATEGORI UKHUWWAH
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO