header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Imam Rabbani Syaikh Ahmad al-Faruqi al-Sirhindi

oleh: Vivin Dwi Fatmala


         Imam Rabbani Syaikh Ahmad al-Faruqi al-Sirhindi (1564-1624) adalah seorang ulama India dari Punjab, seorang ahli hukum mazhab Hanafi, dan seorang anggota terkemuka dari Thariqat Sufi Naqsyabandi. Lahir  pada dan Wafat pada 1624  dalam usia  63 tahun.
  Imam Rabbani Syaikh Ahmad al-Faruqi al-Sirhindi digambarkan sebagai Mujaddid Alf Tsani, yang berarti "tonggak utama dari milenium kedua", untuk karyanya dalam meremajakan Islam dan menentang heterodoxies yang lazim dianut pada masa Kaisar Mughal Akbar. Dia dinyatakan memiliki pengaruh yang cukup besar dan keabadian di India. Sebagian besar pengikut Naqshbandi dewasa  ini seperti Mujaddidi, Khalidi, Saifi, Tahiri, Qasimiya dan Haqqani  menelusuri garis keturunan spiritual mereka melalui Imam Sirhindi, di mana  mereka sering menyebut diri mereka sebagai "Naqshbandi-MujaddidÄ«". Kuil Sirhindi, yang dikenal sebagai Rauzha Sharif terletak di Sirhind, India.

Awal kehidupan dan pendidikan

Syaikh Ahmad Sirhindi lahir setelah tengah malam, pada tanggal 14 Syawal 971 H atau 4 Juni 1564 di wilayah Kerajaan Mughal, tepatnya di desa Sirhind. Dari silsilah ashraf mengklaim dari khalifah Umar, ia mendalami pendidikan awal dari ayahnya, Syekh 'Abd al-Ahad dan hafal Al-Qur'an. Ia kemudian dikirim ke Sialkot, saat ini Pakistan, di sana dia belajar logika, filsafat dan teologi serta membaca beberapa teks lanjutan dari tafsir dan hadits sebelum ia kembali ke rumah. Sirhindi juga membuat kemajuan pesat dalam tarikat Suhrawardi, Qadiri dan turuq Chisti, dan diberi izin untuk memulai dan melatih pengikut pada usia 17 tahun. Dia akhirnya bergabung dengan Tarekat Naqsybandi melalui Syaikh misionaris Sufi Muhammad al-Baqi, dan menjadi master terkemuka pada masa ini. Wakilnya tersebar melintasi panjang dan luasnya Kekaisaran Mughal untuk mempopulerkan dirinya dan akhirnya memenangkan beberapa dukungan dalam pengadilan Mughal.

Pandangan Sirhindi
     Ajaran dan kebangkitan Syaikh Ahmad Sirhindi adalah reaksi terhadap apa yang dia lihat sebagai 'anti-Islam' kebijakan dari kaisar Mughal Akbar. Dia mengecam kebijakan Akbar dari sull-i kul (total perdamaian), pemerintahan Akbar sebagai salah satu di mana "bimbingan matahari tersembunyi di balik tabir kesalahan." Sirhindi percaya bahwa "apa yang ada di luar jalan yang ditunjukkan oleh Nabi (Syariah) adalah sesuatu yang dilarang." Yohanan Friedmann berpendapat bahwa tidak ada bukti bahwa Sirhindi atau muridnya menyebarkan "rasa anti-Hindu kemana pun mereka pergi."


Keesaan menjadi (wahdat al-wujud)
        Ahmad Sirhindi sangat menentang doktrin mistis yang dikenal sebagai wahdat al-wujud atau tauhid-i wujudi, sebuah konsep yang menekankan bahwa pada kenyataannya segala sesuatu ada ditangan Tuhan. Meskipun demikian, dia tidak memegang pandangan yang sangat tidak menguntungkan dari sisi mistik dan teoretisi sufi Muhyidin 'ibn Arabi, yang sering ditampilkan sebagai pencetus dan pengemuka paling hebat dari filosofi ini. Sirhindi menulis:
"Saya heran bahwa Syaikh Muhyi 'l-Din muncul dalam visi untuk menjadi salah satu dari mereka yang dikasihi Allah, sementara sebagian besar ide-idenya yang berbeda dari doktrin Rakyat kebenaran tampak salah dan keliru. Tampaknya sejak mereka melakukan kesalahan dalam Kashf, ia telah diampuni ... Saya menganggap dia adalah salah satu dari mereka yang dikasihi Allah, di sisi lain, saya percaya bahwa semua ide yang ia tentang (orang-orang yang benar) adalah salah dan berbahaya."
         Dalam menyangkal posisi monistik dari wahdat al-wujud, ia malah mengajukan gagasan wahdat ash-Shuhud (kesatuan persaksian). Menurut doktrin ini, pengalaman kesatuan antara Allah dan ciptaan adalah murni subyektif dan hanya terjadi dalam pikiran Sufi yang telah mencapai keadaan fana 'fi Allah (untuk melupakan segala sesuatu kecuali Allah SWT).

Karya Ahmad Sirhindi
         Karyanya Sirhindi yang paling terkenal adalah kumpulan dari 536 surat, secara kolektif berjudul "kumpulan surat-surat atau maktubat", kepada penguasa Mughal dan sebayanya. Ini terdiri dari tiga volume. Sebuah pencetakan dari buku itu didirikan pada tahun 1973 di Nazimabad, Karachi, Pakistan. Buku itu diproduksi melalui proses offset di Istanbul, Turki. Sebuah salinan dari versi Persia ada di perpustakaan Universitas Columbia. Maktubat telah diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh Qazanî Murad Muhammad, dan versi Arab dicetak dalam dua volume di Miriyya Printhouse dan terletak di kota Makkah. Salinan versi Arab menempati nomor 53 di perpustakaan kota di Bayezid, Istanbul. Itu direproduksi oleh proses pada tahun 1963, di Istanbul. Sejumlah buku yang ditulis oleh Ahmad Sirhindi yang dicetak ulang di Karachi. Dari buku-buku, itsbat-un-nubuwwa diproduksi ulang oleh proses offset di Istanbul pada tahun 1974. Para catatan pinggir buku, yang dalam bahasa Arab, menyajikan biografi Ahmad Sirhindi. Kumpulan surat-surat ini telah diterjemahkan ke Bangla oleh Hazrat Shah Mohammad Muti Ahamed Aftabi Dinajpuri.

Seleksi dari Maktubat Ahmad Sirhindi

      "- Mei Haqq subhanahu wa ta'ala memberkati Anda dengan realisasi keinginan Anda agama dan duniawi! Obat untuk perlindungan terhadap bahaya rasa duniawi dan berkat transien adalah menggunakan mereka dengan cara yang kompatibel dengan Islam. Dengan kata lain, itu adalah untuk menaati perintah Allahu ta'ala dan larangan. Mereka rasa akan berbahaya jika mereka tidak dimanfaatkan compatibly dengan Islam. Mereka akan menyebabkan murka Allahu ta'ala dan siksaan. Pantang maksimum yang mungkin dari menikmati mereka adalah tindakan yang paling aman untuk mengikuti untuk keselamatan nyata dan pasti.
         Mereka yang tidak bisa mengelola bahwa tingkat pantang harus menggunakan obat yang diperlukan untuk perlindungan. Dengan demikian mereka akan aman dari bahaya mereka. Malu pada orang-orang yang tidak bisa mengelola pantang perlu dan tidak melindungi diri mereka sendiri dengan menggunakan obat-obatan dan yang, dengan demikian, meninggalkan diri mereka rentan terhadap bencana paten dan penderitaan di samping kekurangan menyedihkan dari kebahagiaan kekal! Jadi menyedihkan adalah orang-orang yang menyerah pada indulgensi dari nafs mereka dan gagal untuk menikmati rasa duniawi dalam sopan santun dan dosis yang ditentukan oleh Islam, sehingga divestasi diri dari rasa sangat tepat dan abadi dari surga. Apakah mereka tidak tahu bahwa Allahu ta'ala melihat semua? Apakah mereka tidak pernah mendengar bahwa kenikmatan duniawi berkat dalam batas-batas moderasi ditarik oleh Islam adalah satu-satunya cara untuk memperoleh kekebalan dari bahaya-bahaya? Ada Hari Penghakiman yang tak terelakkan dan akan terjadi, apabila aktivitas duniawi setiap orang dan setiap sesuatu  akan diletakkan di hadapan mereka.
         Betapa beruntungnya bagi mereka yang telah mencapai kasih Allahu ta'ala dengan menjauhi larangan-Nya di dunia, ketika hari yang dijanjikan datang! Betapa beruntungnya bagi mereka yang tidak menyerah pada godaan kehidupan duniawi, mereka yang takut kepada sang Rabb (Allahu ta'ala) dan mengekang keinginan sensual mereka, yang menyarankan rumah tangga mereka dan bawahan mereka bahwa mereka harus melakukan Salat dalam keseharian mereka, segaimana beruntungnya mereka! Salam kepada orang-orang yang mengikuti jalan ke kebahagiaan yang ditunjukkan oleh Allahu ta'ala dan yang menyesuaikan diri dengan Muhammad 'alaihis-salam'!
- Nafs sendiri manusia adalah tirai obstruktif paling bersikeras antara manusia dan Allahu ta'ala. "Meninggalkan nafs-Mu, dan datang kepada-Ku! Sangat diri-Mu adalah awan yang menyembunyikan engkau setelah matahari! Kenalilah dirimu, "kata Firman Ilahi. Mendorong nafs jauh dari antara membutuhkan proses teliti dan lezat. Hal ini tidak dapat dijelaskan dengan kata-kata dan tulisan. Juga bukan sesuatu yang dapat dipelajari dengan teliti. Ini bisa menjadi hadiah yang diberkahi di masa lalu yang abadi, dan itu harus dipikirkan oleh makhluk Allahu ta'ala. Karena kita hidup di dunia yang penuh sebab akibat, ceramah Wali akan cukup, dengan syarat bahwa Anda harus mencintai wali tersebut. Semakin banyak Anda mencintainya, semakin akan Anda terima ma'rifats yang memancar dari hatinya, kesempurnaan mencapai di akhir. Hadits-i-Sherif yang berbunyi, "Seseorang akan bersama-sama dengan satu tercinta," mengungkapkan fakta ini.
    "Anakku sayang! Dunia ini indah, namun bisa jadi berbisa pada intinya. Hal ini sangat berharga. Seseorang yang terjebak dalam perangkap yang tidak pernah bisa bebas lagi. Seseorang yang meninggal dengan racun itu adalah bangkai belaka. Ini adalah kegilaan kehilangan hati seseorang. Hal ini seperti racun manis. Orang bijak tidak akan jatuh untuk kecantikan palsu dan penipu. Dia tidak akan menetapkan hatinya untuk kesenangan setan dan berbahaya. Dia akan menghabiskan persinggahannya di kehidupan ini berusaha untuk menemukan kasih karunia di mata pemilik-nya. Dia akan mendapatkan apa yang akan berguna baginya di akhirat. Dia akan melakukan tugasnya sebagai budak Allahu ta'ala. Dia akan berpegang teguh pada perintah-perintah Allahu ta'ala. Dia akan menjauhkan diri dari larangan-Nya, yaitu sesuatu yang haram. Malu pada orang-orang yang berjalan setelah hal-hal yang berbahaya dan bukan malah melakukannya!"

Vivin Dwi Fatmala, mahasiswi program studi Bahasa dan Sastra Inggris FIB Universitas Brawijaya

2012-11-17
sumber: en.wikipedia.org/wiki/Ahmad_Sirhindi, pesantrenbudaya.blogspot.com


script_end

..lebih lama
.:: TOKOH - 36/42 ::.
lebih baru..

DAFTAR 10 ARTIKEL TERBARU KATEGORI TOKOH
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO