header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Gilles Lipovetsky

oleh: Gusti Pinandhita Arifin
            Gilles Lipovetsky (lahir September 24, 1944 di Millau ) adalah  filsuf Perancis, penulis dan sosiolog, profesor di University of Grenoble . Dia adalah seorang ahli dalam menganalisis isu-isu yang menembus masyarakat konsumen dan kita hidup penampilan. "Manusia modern membutuhkan kegembiraan dan, bagi kebanyakan orang, melewati konsumsi," katanya. "Bila Anda memiliki begitu banyak cinta dan emosi yang besar, fungsi konsumsi sebagai kesenangan sederhana yang membawa
kepuasan sesaat." Penulis buku "The Empire, Ephemeral" mewah "Abadi" dan "The Fellowship of Deception", semua diterbitkan di Brasil, ia mempersiapkan untuk 2013 sebuah karya tentang hubungan antara kapitalisme dan fenomena estetika. Minggu ini, Lipovetsky tiba di Brasil untuk menghadiri konferensi internasional tentang mewah The New World Luxury, dan berbicara kepada Istoe rumahnya di Grenoble, Perancis, di mana dia mengajar filsafat. Dalam esai terakhirnya, Lipovetsky dipertanyakan konsep postmodernitas, mempertimbangkan untuk menjadi ambigu dan bahkan tidak memadai. Bahkan itu adalah hypermodernity, sebuah "modernitas superlatif", salah satu ditandai dengan kelebihan, yang mendefinisikan hadir sejarah masyarakat demokratis. Semua rintangan lama modernisasi dimakamkan dan tidak ada sistem alternatif yang lebih kredibel dan sah, tidak ada modernitas demokratis dan komersial alternatif. Ini adalah waktu modernitas selesai, tanpa berlawanan, modernitas gila dan global. Ini revolusi modern kedua adalah satu, yang berdamai dengan prinsip-prinsip dasar (techno-ilmu, demokrasi, hak asasi manusia, dan pasar), dan dilakukan dengan proses hiperbolik modernisasi modernitas itu sendiri. Ini berarti lebih banyak kompetisi, marketisasi lebih, lebih banyak mobilitas, dan lebih fleksibel.

Bidang Pemikiran Utamanya
             Dalam salah satu karya utamanya, Era vakum ( 1.983 ) menganalisa Lipovetsky  masyarakat  "pasca-modern "ditandai, menurut dia, dengan disinvestasi dari ranah publik, serta hilangnya rasa besar lembaga kolektif (sosial dan politik), dan tumbuh "terbuka" regulasi berbasis "keren" hubungan manusia ( toleransi , hedonisme , personalisasi proses sosialisasi, pendidikan permisif pembebasan seksual , humor ). Visi masyarakat mengedepankan neo- individualisme jenis narsis dan, lebih tepatnya, apa yang Lipovetsky sebut " revolusi kedua individualistik. "
          Dalam esai terakhirnya, Lipovetsky mempertanyakan konsep pasca-modernitas dianggap ambigu dan bahkan tidak memadai. Pada kenyataannya, itu adalah hiper-modernitas, sebuah "modernitas superlatif" dan panik yang mencirikan, di matanya, masyarakat saat baru sejarah liberal . Semua hambatan tua untuk modernisasi telah jatuh dan ada lebih kredibel dan sistem alternatif yang sah terhadap modern yang demokratis pasar dan: ini adalah waktu modernitas diselesaikan tanpa kontras, deregulasi dan globalisasi . Yang kedua adalah bahwa revolusi modern, berdamai dengan prinsip-prinsip dasar nya ( techno-ilmu , demokrasi, hak asasi manusia , yang pasar ) dilakukan melalui proses hiperbolik modernisasi modernitas itu sendiri. Ini berarti bahwa semakin banyak kompetisi , semakin banyak kompetisi , komodifikasi, mobilitas dan fleksibilitas.
         Hypermodernity demikian dalam tanda kelebihan, eskalasi ke ekstrem di bidang yang paling beragam kehidupan sosial dan ekonomi , media massa , seni dan olahraga ( doping ). Bahkan hidup individu tidak terkecuali yang dibuktikan dengan bulimia , "anarki" dan kecanduan makanan dari semua jenis.
         Lipovetsky untuk revolusi kedua dinyatakan dalam individualistik moralitas dalam cara , tetapi juga dalam bidang etika ditandai oleh runtuhnya cita-cita dan pengorbanan mendaki menyakitkan dan etika mendalam, plural dan emosional. Lipovetsky menolak untuk mengasimilasi ini individualisasi "akhir moralitas" dan perampasan dari semua nilai. Ini menyoroti kegigihan dari inti nilai-nilai bersama, pengembangan relawan dan kehidupan masyarakat, tuntutan ekologi , tindakan kemanusiaan atau permintaan untuk memerangi korupsi. Reaksi kemarahan moral yang tidak padam. Jika masyarakat hipermodern menciptakan apa yang disebut Lipovetsky "individualisme yang tidak bertanggung jawab," mendorong itu gerakan yang sama "individualisme yang bertanggung jawab." Setelah perspektif ini, perlu, menurut dia, membebaskan hanya mengidentifikasi individualisme dan egoisme .
         Para Perempuan berpartisipasi dalam berjalan-revolusi global. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, peran perempuan tidak lagi, setelah diagnosis Lipovetsky, pra-memerintahkan dan diarahkan oleh seluruh urutan kolektif. Pada usia hipermodern, itu adalah prinsip kedaulatan ketidakpastian dan pengendalian diri bahwa keberadaan perempuan. Tapi ini terobosan besar individualis-demokrasi tidak berarti pertukaran peran gender, perempuan peran yang tersisa berkaitan dengan keluarga dan warisan estetika sejarah . Apa Lipovetsky menyebut "wanita ketiga" menyatukan otonomi revolusi individualistik dan ketekunan dari warisan sejarah, dinamika dari kesetaraan dan perpanjangan dyssimétrie sosial laki-laki - perempuan .
         Di jantung hiper, Lipovetsky meneliti metamorfosis kapitalisme untuk konsumsi , sebagaimana dimaksud dalam tahap akhir, "konsumerisme masyarakat" dan ditandai oleh penjajahan semakin memanifestasikan hidup dengan merek dan perdagangan Biaya. Dalam usia ini diperlukan hypermarchand neo- konsumen peraturan lama emansipasi kelas , semakin tidak terduga, de-terkoordinasi mobile nya selera dan pembelian: hyperconsommateur kurang terobsesi dengan kemewahan yang permanen perubahan dan pengalaman emosional kualitas hidup, kesehatan dankomunikasi virtual. Bahkan mewah dan fashion tidak bisa lepas dari munculnya 'turbo-konsumen "yang membangun cara peta hidup, yang terobsesi dengan merek, tapi pada saat yang sama ingin bebas bercita-cita untuk mewah dan membeli murah.
       Lipovetsky untuk konsumerisme perusahaan adalah "paradoks kebahagiaan" karena banyak yang cukup senang ketika ia mengatakan belum pernah ada sebagai depresi dari ketidakbahagiaan , kekhawatiran, dari kecemasan . Masyarakat konsumerisme mengalikan kesenangan pribadi tetapi tidak mampu untuk memajukan kegembiraan hidup.
        Menjelajahi sisi yang berbeda dari hiper, analisis Lipovetsky juga dengan Jean Serroy masa depan budaya melalui peran multifungsi baru layar di dunia kita. Dalam hal ini, fenomena ini mencolok: itu adalah waktu proliferasi layar ( bioskop , TV , komputer , ponsel , GPS , video game , kamera ). Menjadi aspek layar, hiper-muncul tanda kematian sinema yang inkarnasi pertama.Namun, argumen ini ditolak, maka layar ketika sedang merekam perubahan terbesar film yang pernah dikenal. Satu sisi dengan efek khusus , teknik pemindaian , biaya spiral produksi dan pemasaran , baru estetika kelebihan, multiplexity dan jarak, film berubah menjadi hypercinéma. Di sisi lain, ia menjadi produser dari dunia, pandangan dunia, Cinevision a. Usia hipermodern adalah ketika semua layar yang dibentuk kembali oleh logika film, yang mengatakan, ketenaran itu, hyperspectacularisation tersebut dengan hiburan . Sekarang bioskop di mana-mana, bahkan di mana tidak dalam mode, mewah, olahraga, TV reality , yang iklan , para arsitektur , terlihat, para seni visual . Dalam konteks ini, setiap objek cenderung menjadi subyek film dan film. Aktor ingin hyperconsommateur terlibat dalam sikap drive-umum.
         Di sini, seperti dalam buku-buku yang lain, Gilles Lipovetsky menunjukkan bahaya hiper, pasar dan hypermodernity budaya tetapi tanpa jatuh ke dalam kegelapan dan pesimisme yang radikal.Dunia konsumerisme, "busana total", layar "keseluruhan" dari "individualisme ekstrim" adalah "yang terburuk, kecuali untuk semua yang lain."

Hasil karya :
  • L'ère du vide. Essais sur l'individualisme contemporain, Paris, Gallimard, 1983 ; 1989. (rééd. poche, « Folio »)
  • L'Empire de l'éphémère : la mode et son destin dans les sociétés modernes, Paris, Gallimard, 1987. (rééd. poche, « Folio »)
  • Le Crépuscule du devoir, Paris, Gallimard, 1992. (rééd. poche, « Folio »)
  • La Troisième femme, Paris, Gallimard, 1997. (rééd. poche, « Folio »)
  • Métamorphoses de la culture libérale. Éthique, médias, entreprise, Montréal, Éditions Liber, 2002.
  • Le luxe éternel, Paris, Gallimard, 2003 ( avec Elyette Roux).
  • Les temps hypermodernes, Paris, Grasset, 2004. (avec Sébastien Charles) (rééd. poche)
  • Le bonheur paradoxal. Essai sur la société d'hyperconsommation, Paris, Gallimard, 2006.
  • La société de déception , Éditions Textuel, 2006.
  • L'écran global. Culture-médias et cinéma à l'âge hypermoderne, Paris, Éditions du Seuil, 2007 ( avec Jean Serroy).
  • La Culture-monde. Réponse à une société désorientée, Paris, Odile Jacob, 2008 ( avec Jean Serroy

Gelar dan kegiatan
 Associate Professor of Philosophy
 Doctor Honoris Causa dari University of Sherbrooke (Canada)
 Doctor Honoris Causa dari Universitas New Bulgaria (Sofia).
 Ksatria Legiun Kehormatan
 Anggota Dewan Nasional Kurikulum (Pendidikan) sampai tahun 2005.
 Anggota Dewan Analisis Perusahaan kepada Perdana Menteri.
 Konsultan ke APM (Asosiasi kemajuan manajemen)
 Bidang penelitian: transformasi peraturan, nilai-nilai dan perilaku di Barat dikembangkan.

Intervensi:
 Konferensi dan intervensi dalam kelompok industri dan perbankan besar
 Seminar dan konferensi tentang etika bisnis dalam industri besar dan perbankan di Perancis, Spanyol, Kanada, Argentina, Meksiko
 Penelitian seminar tentang konsumsi individualisme, kemewahan dan gaya hidup kontemporer di Madrid, Barcelona, New York University, Montreal, Mexico City, Sao Paulo,Buenos Aires, Santiago, Singapura.

Penghargaan :
 Knight of Legion of Honor
 Doctor Honoris Causa dari Universitas Sherbrooke ( Quebec , Kanada )
 Doctor Honoris Causa dari Universitas Bulgaria baru ( Sofia )

  
2012-12-27
sumber: pesantrenbudaya.blogspot.com


script_end

..lebih lama
.:: TOKOH - 39/42 ::.
lebih baru..

DAFTAR 10 ARTIKEL TERBARU KATEGORI TOKOH
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO