header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Nick Bostrom

oleh: Putri Errin Nahdliyyah

        Nick Bostrom lahir pada 10 Maret 1973. Beliau adalah seorang filsuf Swedia di St Cross College, Universitas Oxford. Bostrom meraih gelar PhD dari London School of Economics (2000). Beliau juga seorang direktur dan  merupakan pendiri dari Future of Humanity Institute  dan juga program berpengaruh Future Technology (Teknologi Masa Depan) di Martin Oxford School, Universitas Oxford. Nick Bostrom adalah penulis dari 200 penerbit, termasuk Antropik Bias (Routledge, 2002), Risiko Bencana Global (ed., OUP, 2008), dan Peningkatan Manusia (ed., OUP, 2009), dan sebuah buku yang akan datang pada super intelligence. Dia sebelumnya mengajar di Yale dan dia adalah Postdoctoral Fellow di British Academy. Bostrom memiliki latar belakang di bidang fisika, komputasi neuroscience, logika matematika, serta filsafat.
       Nick Bostrom terkenal karena karyanya dalam lima bidang: (i) konsep risiko eksistensial, (ii) argumen simulasi, (iii) anthropics (mengembangkan teori matematis eksplisit pertama dari efek seleksi pengamatan), (iv) transhumanism, termasuk terkait isu-isu dalam bioetika dan konsekuensi dari teknologi masa depan, dan (v) yayasan dan implikasi praktis dari konsekuensialisme (misalnya, Limbah Astronomical, Etika Infinite, Revolusi teknologi). Saat ini, Bostrom bekerja pada sebuah buku tentang kemungkinan ledakan intelijen, risiko eksistensial, dan isu-isu strategis yang berkaitan dengan prospek super intelligence machine.
        Pada tahun 2009, Nick Bostrom dianugerahi Penghargaan Eugene R. Gannon (satu orang setiap tahun di seluruh dunia dipilih dari bidang filsafat, matematika, seni dan humaniora lainnya, dan ilmu-ilmu alam). Dia telah terdaftar dalam daftar 100 FP Pemikir Global, daftar 100 pemikiran paling bagus di dunia dalam majalah Foreign Policy. Tulisan-tulisannya telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 20 bahasa, dan ada beberapa karyanya yang telah diterjemahkan, dicetak ulang lebih dari 100 kali. Nick Bostrom juga telah melakukan lebih dari 500 wawancara untuk TV, film, radio, dan media cetak, dan ia telah melakukan pembahasan tentang teorinya kepada penonton yang berada dalam khalayak akademis maupun orang-orang populer di seluruh dunia.

Konsep Risiko Eksistensial

    Berbagai resiko eksistensial memiliki potensi untuk menghancurkan, atau secara drastis membatasi peradaban manusia, bisa menyebabkan kepunahan manusia, atau bahkan menyebabkan kepunahan dari semua kehidupan di planet Bumi. Penghancuran planet Bumi, penghancuran tata surya, penghancuran galaksi kita atau bahkan seluruh alam semesta. Resiko eksistensial dibedakan dari bentuk-bentuk risiko baik oleh lingkup mereka yang mempengaruhi seluruh umat manusia, dan tingkat keparahan, menghancurkan atau melumpuhkan target.
      Bencana alam, seperti meletusnya gunung berapi dan asteroid, dapat menimbulkan risiko eksistensial yang cukup kuat. Hal-hal yang disebabkan oleh manusia  juga bisa mengancam kelangsungan kehidupan cerdas di Bumi, seperti bencana pemanasan global, perang nuklir, atau bioterorisme.
Jika manusia berkembang menjadi spesies lain, menggabungkan atau mengganti diri kita dengan mesin cerdas, ini tidak berarti bahwa bencana eksistensial telah terjadi-meskipun mungkin, tergantung pada sifat dari bentuk-bentuk kehidupan baru dan kualitas hidup bahwa mereka pernah mengalaminya.
       Nick Bostrom telah menjawab pertanyaan filosofis jangka panjang kelangsungan hidup manusia. Ia mendefinisikan, risiko eksistensial sebagai salah satu di mana sebuah "hasil yang buruk akan memusnahkan bumi-berasal kehidupan cerdas atau permanen dan secara drastis mengurangi potensi itu."
Salah satu solusi yang diusulkan oleh Nick Bostrom adalah diferensial perkembangan teknologi, di mana upaya akan dilakukan untuk mempengaruhi urutan di mana teknologi yang akan dikembangkan. Dalam pendekatan ini, perencana akan berusaha untuk memperlambat perkembangan teknologi dan aplikasi mereka yang mungkin berbahaya, sedangkan mempercepat pengembangan teknologi mugkin menguntungkan, terutama yang menawarkan perlindungan terhadap efek berbahaya dari orang lain.
Argumen Simulasi
         Hipotesis Simulasi (simulasi argumen atau simulism) mengusulkan bahwa realitas adalah simulasi dan mereka yang terkena dampak umumnya tidak menyadari hal ini. Bostrom berpendapat bahwa setidaknya salah satu dari pernyataan berikut ini sangat mungkin benar:
  • Tidak ada peradaban akan mencapai tingkat kematangan teknologi yang mampu memproduksi realitas simulasi, atau simulasi tersebut, secara fisik tidak mungkin.
  • Tidak ada peradaban yang mencapai status teknologi tersebut akan menghasilkan jumlah besar dari realitas simulasi, untuk salah satu dari sejumlah alasan, seperti pengalihan kekuatan pemrosesan komputasi untuk tugas-tugas lain, pertimbangan etis memegang entitas tawanan dalam realitas simulasi, dll.
  • Setiap entitas dengan pengalaman umum yang hampir pasti tinggal di simulasi.

Transhumanisme
          Transhumanisme adalah sebuah gerakan intelektual dan budaya internasional yang menegaskan kemungkinan dan keinginan fundamental mengubah kondisi manusia dengan mengembangkan dan membuat teknologi yang tersedia secara luas untuk menghilangkan penuaan dan untuk lebih meningkatkan kapasitas intelektual, fisik, dan psikologis manusia. Pemikir transhumanist mempelajari potensi manfaat dan bahaya teknologi baru yang dapat mengatasi keterbatasan dasar manusia, serta mempelajari hal-hal yang terlibat dalam mengembangkan dan menggunakan teknologi tersebut. Mereka memprediksi bahwa manusia pada akhirnya mungkin dapat mengubah diri menjadi makhluk dengan kemampuan berkembang pesat seperti untuk mendapat label "posthuman".
           Menurut Nick Bostrom, Transhumanisme adalah cara berpikir tentang masa depan yang didasarkan pada premis bahwa spesies manusia dalam bentuk yang sekarang tidak mewakili akhir dari pembangunan kita, tetapi fase yang relatif awal. Transhumanisme dapat dilihat sebagai perpanjangan dari humanisme, yang mana ia berasal secara parsial. Humanis percaya bahwa masalah manusia adalah masalah individu.
                Kita tidak mungkin menjadi sempurna, tapi kita bisa membuat hal-hal yang lebih baik dengan mempromosikan pemikiran rasional, kebebasan, toleransi, demokrasi, dan kepedulian terhadap sesama manusia. Transhumanists setuju dengan ini, tetapi juga menekankan potensi apa yang kita miliki untuk menjadi seperti hal tersebut diatas. Sama seperti kita menggunakan alasan rasional untuk memperbaiki kondisi manusia dan dunia luar. Kita juga bisa menggunakan teknologi sebagai sarana untuk memperbaiki diri kita sendiri. Dengan demikian, kita tidak terbatas hanya dengantradisional humanistik metode, seperti pendidikan dan pengembangan budaya. Kita juga dapat menggunakan sarana teknologi yang pada akhirnya akan memungkinkan kita untuk bergerak melampaui apa yang mereka anggap sebagai "manusia".

Karya Tulis
Anthropic Bias: Observation Selection Effects in Science and Philosophy, ISBN 0-415-93858-9
Global Catastrophic Risks, edited by Nick Bostrom, ISBN 978-0-19-857050-9
Human Enhancement, edited by Julian Savulescu and Nick Bostrom, ISBN 0-19-929972-2
Putri Errin Nahdliyah, mahasiswi Program Studi Sastra Inggris FIB Universitas Brawijaya
2013-01-26
sumber: Pesantrenbudaya.blogspot.com


script_end

..lebih lama
.:: TOKOH - 41/42 ::.
lebih baru..

DAFTAR 10 ARTIKEL TERBARU KATEGORI TOKOH
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO