header-daun_01 kayon_01
iklan logoUKM kayon_02
kayon_03
Selamat Datang di PESANTREN BUDAYA NUSANTARA

Tuna Satak Bathi Sanak

oleh: K Ng H Agus Sunyoto

          Pepatah 'Tuna Satak Bathi Sanak' yang  secara harfiah bermakna 'Rugi Seratus  (Bahasa Kawi. Satak = Seratus) Beruntung (dapat) saudara.' Maksudnya, rugi uang seratus tidak apa-apa asalkan beruntung mendapat saudara.
        Dengan Pepatah ini, orang Jawa menunjukkan pandangan hidup yang khas dalam berniaga. Sekalipun tujuan utama berniaga adalah mencari keuntungan yang sebesar-besarnya, namun yang lebih utama di atas keuntungan itu adalah persaudaraan. Bagi sebagian orang, pepatah 'Tuna Satak Bathi Sanak' sering digunakan sebagai lips service alias basa-basi dalam berniaga terutama untuk mencari pelanggan. Jika pedagang etnis Tionghoa memiliki prinsip 'pembeli adalah raja", maka pedagang Jawa dengan pepatah 'tuna satak bathi sanak' memiliki prinsip 'pembeli adalah saudara' di mana dengan prinsip itu pembeli akan merasa lebih aman dan nyaman dalam membeli karena tidak akan dirugikan oleh saudara sendiri. Sementara bagi sebagian yang lain, pepatah 'Tuna Satak Bathi Sanak" benar-benar dimaknai  bahwa mendapat saudara atau teman  sebagai pilihan utama daripada sekadar memperoleh keuntungan material berupa uang.

          Akibat pepatah  'Tuna Satak Bathi Sanak', orang-orang Jawa dalam kegiatan berdagang ditandai ciri memberi tambahan (imbuh) kepada pembeli yang membeli dalam jumlah banyak. Tidak jarang, pembeli yang uangnya kurang dipersilahkan membawa dulu barang dagangan yang dibeli dengan kekurangan dibayar belakangan. Yang paling sering terjadi, konsumen seringkali membeli barang dengan cara menghutang (ngebon). Bahkan sudah menjadi tradisi di warung-warung meracang kampung, setiap menjelang lebaran selalu memberi hadiah-hadiah (persenan) kepada pelanggan-pelanggan yang akrab seperti saudara. Cara berniaga pedagang Jawa yang memegang pepatah 'Tuna Satak Bathi Sanal' ini, berbeda sekali dengan sistem perdagangan global yang tidak manusiawi, yang  menyuruh pembeli  untuk menjadi pelanggan dengan  memiliki kartu pelanggan yang harus  dibayar dengan sejumlah uang untuk membuatnya. Pepatah 'Tuna Satak Bathi Sanak' ini juga menjadikan suasana jual beli terasa akrab dan familiar dengan saling percaya satu sama lain, yang tentu sangat beda dengan sistem perdagangan global yang menduga para pembeli sebagai 'calon maling' yang wajib diawasi oleh cermin-cermin dan kamera-kamera CCTV.

 

2011-09-17


script_end

..lebih lama
.:: AKHLAQ - 10/16 ::.
lebih baru..

DAFTAR 10 ARTIKEL TERBARU KATEGORI AKHLAQ
Free counters!
SEKRETARIAT:
Jl. Karya Timur IV/68 Malang 65122 Telp/Fax. 0341-416711
email: info@pesantrenbudaya.com

DEVELOPED from SCRATCH by AGUS WIDODO